Cool Blue Outer Glow Pointer

Rabu, 11 Mei 2011

Sinopsis Cerita King Arthur

King Arthur


http://upload.wikimedia.org/wikipedia/en/thumb/5/59/Movie_poster_king_arthur.jpg/220px-Movie_poster_king_arthur.jpg



Arthur, juga dikenal sebagai Artorius Castus (Clive Owen), digambarkan sebagai perwira kavaleri Romawi, putra dari seorang ayah dan ibu Romawi Celtic, yang perintah unit kavaleri tambahan Sarmatian di Inggris pada akhir pendudukan Romawi pada 467 AD Dia dan anak buahnya menjaga Hadrian Wall melawan 'Woads', sekelompok orang Inggris asli yang memberontak terhadap Romawi Aturan, dipimpin oleh Merlin misterius (Stephen Dillane). Dia bukan Arthur pertama - untuk generasi, nenek moyangnya telah diawaki Tembok, terkemuka bantu Sarmatian.
Ketika film ini dimulai, Arthur dan ksatria yang tersisa Lancelot (Ioan Gruffudd), Bors (Ray Winstone), Tristan (Mads Mikkelsen), Gawain (Joel Edgerton), Galahad (Hugh Dancy) dan Dagonet (Ray Stevenson) adalah mengharapkan debit dari pelayanan Kekaisaran setelah setia melayani selama 15 tahun (sulih suara Lancelot adalah terdengar di awal dan akhir film, dan masuk ke dalam layanan sebagai pemuda di 452 AD digambarkan di awal). Mereka melawan serangan oleh Woads pada pengawal Romawi membawa muatan mereka.
Namun, pada malam mereka harus menerima kebebasan mereka, mereka yang dikirim pada misi final dan mungkin bunuh diri oleh Uskup Germanus (Ivano Marescotti) di musim dingin yang membeku untuk menyelamatkan keluarga Romawi penting dari Marius Honorius (Ken Stott) dari penangkapan yang akan datang oleh yang menyerang Saxon, dipimpin oleh mereka Cerdic kepala (Stellan SkarsgÄrd) dan anaknya Cynric (Til Schweiger). anak Marius, Alecto, adalah anak baptis favorit Paus dan mungkin "ditakdirkan untuk menjadi Paus satu hari", menurut Uskup. Para ksatria dibebankan dengan penyelamatan ini karena Roma adalah menarik diri dari Inggris, sekarang dianggap sebuah pos tidak dapat dipertahankan.
Pada real remote, Arthur menjelaskan misinya kepada Marius, yang menjadi defensif dan menolak untuk meninggalkan rumah grand. Marius yang diwahyukan untuk memiliki budak tertindas tentang pura-pura berbicara bagi Allah. Sementara sedang ditampilkan seorang penatua yang telah dicambuk dan kiri diikat dalam unsur-unsur untuk meminta Marius untuk makanan lebih untuk budak, Arthur Marius menyarankan agar tidak berbicara bagi Allah. Dia membebaskan tua dan mengatakan kepada mereka semua bahwa mereka "bebas dari nafas pertama mereka". Arthur segera menemukan Marius juga imun kafir: sebuah woad, Guinevere (Keira Knightley), dan seorang anak kecil, Lukas. Arthur membebaskan mereka dan memutuskan untuk mengambil semua orang, bersama dengan keluarga Marius ', kembali ke Hadrian's Wall.
Sepanjang perjalanan, Guinevere menceritakan Arthur dari "dongeng" dia mendengar tentang dia, dan Arthur diturunkan menjadi setengah Celt (di sisi ibunya). Arthur me-reset jari di tangan Guinevere's. Suatu malam, Guinevere mengambil Arthur untuk bertemu dengan Merlin, pemimpin Woads dan ayahnya. Pada awalnya, Arthur berpikir Guinevere telah mengkhianati dia, tapi Merlin telah datang dengan damai. Hal ini terungkap dalam kilas balik bahwa ibu Arthur meninggal dalam serangan woad ketika ia masih kecil. Merlin mengatakan bahwa ia tidak ingin ibu Arthur untuk mati, dia darah mereka, seperti Arthur. pedang terkenal Arthur, Excalibur, juga terbukti ayahnya, yang ditandai gundukan pemakaman ayahnya. Arthur menariknya dari gundukan pemakaman ayahnya dalam upaya untuk menyelamatkan ibunya dari gedung yang terbakar. Merlin menunjukkan sebuah aliansi antara Woads dan ksatria Sarmatian terhadap Saxon menyerang.
Sepanjang fajar satu rute, Marius kekuatan sebuah kebuntuan dengan tentara sendiri, mengambil sandera anak Lukas. Bahkan istrinya marah saat ini. Tidak seperti Marius, dia adalah orang yang baik hati yang benar-benar membantu menyembuhkan luka Guinevere's. Guinevere menggunakan busur untuk menembak mati Marius; penjaganya mundur dan bantuan para kesatria dalam mendapatkan semua orang ke dinding.
Disambar oleh Roma meninggalkan subyek kepada belas kasihan Saxon, Arthur lebih lanjut kecewa ketika dia mengetahui bahwa Uskup Pelagius, yang ajaran-ajaran tentang kesetaraan semua orang terinspirasi persaudaraan nya Meja Bundar, telah dieksekusi sebagai orang yang sesat atas perintah Uskup Germanus sendiri.
Tristan kembali dari kepramukaan daerah tersebut dan mengatakan bahwa tentara Arthur Saxon seluruh bergerak. Kelompok ini segera menghadapi Saxon di sebuah danau yang tertutup es. Kesatria tinggal di belakang untuk menahan Saxon dan memungkinkan para pengungsi untuk melarikan diri. Sangat kalah jumlah, Arthur, Guinevere dan ksatria berusaha untuk mengusir mereka dengan panah, pertempuran dimenangkan ketika Dagonet berjalan ke tengah es dan mengelompokkannya dengan kapak, pada biaya hidupnya - namun, banyak Saxon terbunuh.
Pada waktunya, kewarganegaraan Arthur dan anak buahnya yang tersisa meninggalkan Roma dan membentuk aliansi dengan Woads untuk melawan Saxon. Dalam pertempuran klimaks, dengan "Pertempuran Badon Hill" set di selatan Tembok Hadrian sekarang ditinggalkan, yang Woads melontarkan rudal menyala di tentara Saxon, dan ketika bertemu tuan rumah, Guinevere terlibat dalam pertempuran dengan Cynric. Cerdic perkelahian dan membunuh Tristan sebelum berhadapan dengan Arthur. Sementara itu, Cynric melucuti Guinevere sebelum campur tangan Lancelot dan duel Cynric sendirian. Sementara yang lain menangkap perhatian Lancelot Saxon untuk sejenak, Cynric tunas Lancelot dengan panah Saxon. Lancelot kemudian melemparkan pedangnya ke Cynric, membunuh dia. Lancelot meninggal dengan Guinevere di sisinya. Arthur membunuh Cerdic, dan Saxon dikalahkan.
Meskipun Arthur menang, peristiwa film telah menyebabkan hilangnya iman di Roma sebagai benteng keadilan. Setelah menyadari bahwa Roma cita-citanya hanya ada dalam mimpinya, Arthur juga putus asa atas kematian anak buahnya. Film berakhir dengan perkawinan Arthur dan Guinevere's. Merlin kemudian menyatakan dia untuk menjadi raja mereka. King Arthur, Ratu Guinevere, dan ksatria yang tersisa berjanji untuk memimpin Inggris, bersatu dengan kekalahan Saxon dan mundur dari Roma, melawan penjajah di masa depan. Adegan terakhir menunjukkan Lancelot, Dagonet dan Tristan reinkarnasi sebagai kuda dan berkeliaran di tanah bebas, sedangkan Lancelot berbicara tentang fakta bahwa nama mereka akan hidup selamanya dalam legenda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Loading...